[Travel Story] Bonjour Paris part deux

Apasih yang lebih ikonik dari menara sutet di tengah kota Paris ini, makanya kunjungan pertama ya ke Eiffel towah.

Eiffel Tower

Dari tempat gw nginep di sekitaran Nuilly-sur-Seine, tinggal ke naik metro dgn rute Pont de Neully – Charles de Gaulle Etoile – Trocadero.

Trocadero ini ada di seberangnya menara Eiffel itu. Dari sini kita bisa nengok Eiffel dengan tamannya yg tsakep. Disini tempat orang yang suka poto-poto IG ala-ala gitu. Oh ya banyak banget yg jualan tongsis dan apalah apalah gitu ya, hati hati aja.

Continue reading

Advertisements

[Travel Story] Bonjour Paris

Paris

Kereta dari Bruges pun berangkat meninggalkan stasiun menuju ke Paris. Perjalanan agak jauh kali ini, karena milih harga tiket yg paling terjangkau, makanya gak naek eksekutif atau patas, tapi musti gonta ganti kereta beberapa kali di kota-kota yg berbeda. Kayaknya malesin ya, tapi seru kok.

Knick knack

Jadi rutenya BrugesKortrijkGare de Lille FlandresLille EuropeParis Nord dengan lama perjalanan sekitar 3 jam lebih dikit. Kalo mau lebih cepet sik ada ya, tapi lebih berat diongkos. Ini naek kereta pun gara-gara gak bisa beli tiket bus make kartu kredit Indonesia. Kalo gak mah naek bus aja, lebih murah, kalo pas promo bisa dapet harga €1,- aja.

From my window seat

Continue reading

[Travel Story] When In Brugge

Menerobos hujan salju yg suka-suka turunnya di Antwerp, perlahan beranjak menuju ke Antwerp Centraal untuk melanjutkan perjalan ke tujuan selanjutnya yakni kota Bruges.

Bruges Grote Markt

Sembari mengagumi keindahan stasiun kereta Antwerp yg epik banget ini, pandangan tak lekang dari papan informasi. Jangan sampe ketinggalan kereta aja. Selain mahal, ntar nyampe di Brugge takut kemaleman. Takut nyasar terus salah salah masuk ke rumah orang lagi.

Continue reading

[Travel Story] Antwerp in 180 Minutes

Menerobos dinginnya kota Amsterdam, tertatih kaki menyusuri jalanan berbatu menuju stasiun kereta Amsterdam Centraal. Bermodalkan tiket kereta menuju Brugges via Antwerp, dimulailah perjalanan mengelilingi sebagian kecil benua Eropa ini. Musti pandai-pandai ya kalau traveling di Eropa naik kereta api. Ndak ada pengumumannya, yg ada kita musti mawas merhatiin live board information. Atau tanya aja ama petugas keretanya, gak perlu sambil nyanyi “kereta tiba pukul berapa?”.

Pandangan terpaku keluar jendela, gini to rasanya naik kereta di negara orang. Nyaman banget, biarpun agak mahal. Continue reading

[Travel Story] Amsterdam Beriman Extended

Dutch cookies, Pistachio, dan Champagne Macaroons berhasil dibawa pulang dari Westerpark Sunday Market. Cemilan manis, udara dingin, dan gigi berlubang itu ibarat Inul dan Bang Rhoma, kalo disatuin goyang bareng gak cocok tapi enak.

Macaroons

Senyampang mengamati berbagai tempat yg sudah ditandai di peta, ternyata faktor umur berpengaruh juga ya ama gaya jalan. Kalau dulu musti bisa ngunjungin semua tempat, berasa rugi banget kalo gak. Eh sekarang kok lebih menikmati atmosfer kota, kehidupan penduduk disitu, lebih santai jalannya. Beneran ya, ini faktor dingin bikin laper cepet dateng. Baru juga mengudap 3 biji Macaroons, perut udah kelaparan aja.  Continue reading