Beattles and Beyonce


Assalamu’alaikum

Ketemu lagi, akhirnya saya bisa semakin rajin menulis. Well cuman mo cerita ajah kegiatan libur kemaren. Rencana awal sih hari Sabtu ama Minggu dirumah ajah, mo sedikit bebenah and merapikan kamar yang sudah cukup lumayan berantakan ajah. Tapi kok godaan itu datang tak kenal waktu, temen kantor saya dulu datang ke ibukota propinsi yang hanya sepicing mata dan selemparan tombak dari kota tempat saya berada kini. Dan dia kepingin ketemuan. Dan hatiku pun goyah …. acchhh ……

Akhirnya rencana mendadak berubah, padahal udah janjian ama Okiya Hanamachi ^cerita tentang okiya postingan berikutnya ajah ya^ kalo minggu ini saya bakal menuntaskan tantangan Sabtu-Minggu di rumah saja. Tapi terpaksa harus dibatalkan.

Dan saya pun berangkat pas hari Sabtu pagi menjelang siangan dikitlah, sampai di Pekanbaru ^ibukota propinsi yang hanya sepicing mata dan selemparan tombak dari tempat saya berada kini^. Langsung disambut oleh penghuni okiya Hanamachi. Rencana awal seh emang cuman mau ketemuan ama kawan saya yg datang dari jauh itu sahaja. Tapi ternyata ada konser Tribute To The Beattles gitu degh, mayanlah buat menghabiskan malam minggu yang sudah bertahun-tahun berlalu dengan kesendirian.

Dan pas acara konser itu ekspektasi kita tidak bakal semeriah itu, Tapi kemaren bener-bener keren banget. Even cuman tahu lagunya The Beattles sedikit, tapi saya sangat enjoy dengan yang namanya hiburan tersebut, terlebih free of charge a.k.a hrateeiiss.

Satu per satu lagu berdendang, mengalun dengan tenang. Saya nonton bareng ama salah satu anggota okiya, dan kawan saya yg datang dari kantor saya yang lama. Pas maen lagu-lagu sedikit ngebit kami pu turut mengguncang tempat konser, walau hanya sambil duduk. Serunya lagi bisa liat aksi Om Jelly Tobing menghajar drum dan symbal yang terpajang lemah tak berdaya dibagian belakang ^kenapa instrumen yg satu ini harus ada dibelakang^. Dan kolaborasi antara bupati salah satu daerah disini dengan om Jelly. Even suara pak bupati lebih cocok wat pidato, at least gak kalah sama presiden kita.

Secara keseluruhan sih mantabh konsernya, selain dari suara alarm mobil yang menyalak ndak tahu diri ^ato yang punya mobil yang pengin pamer^, dan anak-anak dangduters yang makbedunduk minta lagu Bento, ato yang secara gaib tiba-tiba disko darurat. Hiburan yang lumayan berkualitas dan walaupun ^sedikit yakin^ banyak yg gak tahu makanan apa itu beattles, tapi penontonnya tertib banget.

Konser yg kedua saya nonton di TV sih, mayan liat konser Beyonce ^baca beyonce, bukan biyons, atopun biyonsi^ yg di LA. Bener-bener mantebh banget suara si mbak ini, joged jejingkrakan kek kuda balapan masih prima bener, belom lagi musisinya itu loh, cewek semua. Dan yang paling megang waktu nyanyi Flaws And All, way to go girls ……

Kapan ya ada konser penyanyi Indonesia yang bisa menyamai, ato paling ndak mendekati konsernya mbak B, atopun yang punya karya kek om-om di Beattles.

Semoga dalam waktu dekat ada konser atopun tontonan yang menghibur dan agak sedikit educated. Jangan hanya goyang, geyol, dan desah, apalagi tawuran …… Udah terbukti kok, biarpun gratis bisa aman.

Keep Solo Comfort …..

Advertisements

One thought on “Beattles and Beyonce

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s