[Travel Story] Malang Gemilang


Malang Gemilang

Jadi ceritanya pas lebaran taun 2011 kemaren *lama bener ya* sempet melipir kesana-sini, salah satunya ya kota Malang. Penasaran ama kota yg satu ini setelah denger cerita sana sini dari si itu, itu, dan itu. Jadi ya dibulatkan tekad buat sekedar pernah menginjakkan kaki di kota Malang.

Setelah balik dari Semarang lepas subuh, malemnya langsung berangkat ke Malang via Cipaganti Travel yg di Solo. Berhubung masih masa libur Lebaran, jadi kena harga tiket mahal sekitar IDR 145000 sekali jalan. Kalo naek kereta api adanya cuma Gajayana, itupun harganya sampai IDR 300000 dan berangkat jam 02.00 pagi *ya menurut nganaaa …*. Akhirnya travel Cipaganti dari Jogja sampai di Solo sekitar jam 21.00 dan langsung tancap gas ke Malang.

Sekitar tengah malam, transit di kota Madinahun buat penumpang yg kelaperan, ke rest room, ato sekedar meregangkan kaki di RM. Saradan. Lumayan buat ngangetin perut, gw mesen sop matahari sama teh anget *IDR 15000*. Kurang lebih 1 jam istirahat, lanjut lagi ke Malang. Terbangun pas sampai di puncak kota Batu, karena kedinginan. Dan sampailah di kota Malang sekitar jam 04.00 pagi.

Splendid Inn

Sampai di kota Malang langsung menuju ke Splendid Inn hotel yg pas ditengah kota, letaknya disamping the imfamous Hotel Tugu dan kantor Walikota Malang. Kesan pertama begitu masuk ke hotel *entah karena efek sepi ato ngantuk* jadi agak spooky gitu. Berasa di film set Warkop DKI dengan semua furniture tua dan bangunan ala kolonial Belanda. Dapet kamar yg deket ama kolam renang *gak kepake juga ama gw, dinginnya gila-gilaan*, lumayanlah buat ukuran kamar IDR 200.000-an *pas promo*. Sembari nunggu temen yg pemuda setempat jemput buat keliling, sempet ketiduran buat beberapa saat sebelum akhirnya mengecap dinginnya udara kota Malang menlusup pori-pori.

Sekitar jam 06.00 pagi, Paminto *bukan nama sebenarnya* datang dengan kereta kencana buat keliling kota. Rute hari pertama sik cuman pengen ke Batu aja, tapi sebelumnya sarapan nasi rawon dulu di depan Stasiun kota Malang. Lumayan menghalau udara Malang yg cukup menggigil pagi itu. Off we go to explore the city.

  • Malang

Jalan Ijen, Malang

Sebagai kota terbesar kedua di Jawa Timur, Malang punya kelebihan tersendiri dibanding kota-kota lainnya. Gak heran jadi tempat wisata andalan noni-noni Belanda jaman dulu karena udaranya yg cukup sejuk. Sekarang Malang udah seperti kota-kota lain yg mengalami pertumbuhan ekonomi, sosial, dan budaya yg signifikan. Banyak perubahan disana sini, tapi cukup banyak bangunan tua yg terpelihara dibanding kota-kota tua lainnya di Jawa. Apalagi dengan adanya perguruan tinggi yg terkenal, jadi menarik pendatang untuk sekedar sekolah ataupun menetap di kota ini.

Gak lama sik keliling Malangnya, sekedar lewat tempat yg penting dan happening aja. Dari kota Malang saatnya beranjak sedikit menjauh ke kota Malang, tepatnya sih ke Air terjun Cuban Rondo ..

  • Cuban Rondo Waterfall

Cuban Rondo Waterfall

Sekitar 1 jam naik kereta kencana dari Malang sampe ke objek wisata Air Terjun Cuban Rondo, dengan jalan yg menanjak konstant ke arah kota Batu. Ngos-ngosan juga si kereta kencana buat naek ke sana. Lewat sedikit dari Batu, sampai di simpang Tugu Sapi Pujon, belok ke kiri menelusuri jalan aspal ditengah rimbunnya peophonan sampai ke pintu masuk Kawasan Cuban Rondo. Cukup membayar tiket +/- IDR 10000 kita udah bisa menikmati rondo-rondo keindahan alam yg terbentang didepan mata. Dari pintu masuk agak lumayan jauh jalan kakinya sampa ke air terjun, gak kerasa juga secara sekelilingnya rimbun pepohonan dan deru suara air mengalir yg menenangkan sepanjang perjalanan.

Sekedar cuci mata, ato mau berbasah-basah ria tak dilarang kok, mumpung airnya jernih dan segar ini. Dengan ketinggian sekitar 84 meter dan volume air yg cukup deras memang tampak mengasyikkan buat menceburkan diri. Sayang salah kostum pas kesitu, dan baru periode awal perjalanan yg jauh, jadi ya cukup ambil poto aja.

Selain air terjun ada juga wisma kalau mau menginap, wahana outbond, serta gerai penjualan makanan khas Malang di halaman parkir pintu masuk air terjun.

  • Gunung Banyak

Gunung Banyak Out and About

Perjalanan dilanjutkan ke Gunung Banyak, tempat olahraga paralayang biasanya diadakan. Sempet nyasar pas mau kesana. Kalo dari Malang ikuti saja jalan ke arah Kediri, nanti ada simpang dengan penunjuk jalan ke arah Gunung Banyak. Selain paralayang, kita bisa juga sekedar duduk-duduk menikmati semilir angin serta memandang keindahan kota Batu daru atas gunung atau kalo pengen memadu padan busana kasih boleh juga kok, asal jgn nekat lompat tanpa pengaman aja ya. Pas banget kita nyampe disana ada yg mau take off maen paralayang. Nampaknya seru, kalau mau nyoba paralayang bisa juga kok, contohnya di blog arema travel ini.

  • Agrowisata

Tempting red

Berada di kaki gunung, memang cocok buat bercocok tanam. Apalagi Batu, siapa yg gak kenal sama apel malang. Selain hanya sekedar kebun yg menghasilkan buah, banyak pengusaha yg menyediakan agrowisata buat pengunjung di Batu. Malah ada yg menyediakan hotel segala. Mampir ke salah satu tempat agrowisata petik buah yg banyak tersebar disana cukup buah membunuh waktu, sembari mengenalkan berbagai jenis tanaman buat anak-anak. Tapi sayang kemaren pas kesana, buahnya gak begitu menarik buat dipetik, lumayanlah menggerakkan kaki ditengah cuaca yg terik siang itu *siapa bilang Batu dingin kalo siang*.

  • Puncak Batu

Batu Una Noche

Malemnya kita menikmati keindahan kerlap kerlip lampu kota Batu dari Puncak Batu yg ada di kaki Gunung Panderman. Letaknya persis ada di pinggir jalan menuju puncak gemilang cahaya ke arah Kediri *sebelum Pujon*. Jalan yg berkelok-kelok bak body Nyi Blorong sempet bikin deg deg pyur, apalagi pas malem kabutnya udah mulai turun dan penerangan jalan yg kurang. Sate kelinci, jagung bakar, bakso, bahkan susu jahe bisa dinikmati dengan mudah dan murah di warung yg berjajar di pinggir jalan tersebut. Ada 2 tempat untuk menikmati keindahan malam kota Batu, Puncak Satu dan Puncak dua yg beda cuma di letak ketinggiannya. Jangan lupa make baju yg bisa bikin hangat ya, dinginnya juara …

(bersambung…)

Floras and Fruits

Entrance Fee

Entrance Fee

Cuban ROndo Entrance

Cuban ROndo Entrance

Ray of Light

Stalls

Path to Cuban Rondo Waterfall

Splendid Inn Malang

Malang Cityhall from city park

The View

Hang in there buddy

Apple waffle with apple juice but taste like orange

Just Jump

Advertisements

17 thoughts on “[Travel Story] Malang Gemilang

    • Ya gimana ya bang, mmo nginep ditempatnya paminto gak boleh, katanya didusun gitu, dia takut ketahuan aibnya kalo gw nginep disana.

      Ya kan buat menghangatkan malam2 yg dingin disana par *bikin estu guling* *siapin carcoal*

  1. lama tak berkunjung, ternyata banyak post baru, deuh ketinggalan dweeehhh ..
    kalo bee suka foto ray of light, aku ngefans sama just jump ah .. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s