[Travel Story] Pagang Painan Journey (2)


From Langkisau with love

Setelah puas bermain-main di pulau Pagang, sementara masih tersisa 1 hari libur lagi, maka perjalanan pun dilanjut ke wilayah kabupaten Pasisir Selatan, tepatnya di kota Painan. Mungkin banyak yg baru tahu Pasisir Selatan semenjak berita mengenai gempa besar yg melanda Sumatera Barat beberapa waktu lalu. Sebenarnya ada beberapa tempat wisata yg mau kita sambangi di kota Painan dan sekitar, tapi hanya beberapa yg kesampaian.

Menuju ke Painan tak sulit, cukup cari saja travel di sepanjang jalan menuju ke pesisir selatan. Kami cukup beruntung bisa dapat mobil travel untuk berlima dengan harga IDR 100K saja, padahal waktu itu sedang libur panjang, dan biasanya banyak yg menuju ke arah Painan pada waktu tersebut. Walaupun cukup alot dlm tawar menawar harga, tapi berkat bantuan ayah dr temen yg orang setempat, jd ya lumayan bisa sedikit menekan harga tawar.

Perjalanan dari Teluk Bungus ke Painan memakan waktu sekitar 2 jam *tergantung sikon jalanan*, sepanjang perjalanan yg melewati jalan berliku dengan tebing dan jurang bisa bikin sedikit mual. Tapi sepadan dengan pemandangan yg terpampang dibalik jendela kaca. Tak seberapa lama, kami pun sampai juga di kota Painan. Bisa dibilang nekad kami jalan-jalan di Painan ini, bener-bener buta menganai kota ini. Apa aja sik yg ditawarkan disini, penginapannya dimana dan berapa harganya, serta transportnya apa aja. Kalo kata orang Lonely Planet “lets get lost ….”.

Which way to go ??

Dengan berbekal sedikit info dari kawan, maka sampailah kita di Hotel Adi Karya yg tepat berada di simpang empat pintu masuk kota Painan. Ya daripada gegoleran di jalan, mending di kamar. Maka tanpa pikir panjang, merangseklah kami kesitu. Hotelnya lumayan juga unutk ukuran kota kecil macam Painan, dengan harga yg cukup terjangkau *bilang aja lupa harganya*. Wajar sih harganya murah, jauh dari pusat kota, tapi lumayan dekat dengan tempat wisata andalan Painan yakni Pantai Carocock dan Bukit Langkisau.

Pantai Carocok terletak tak jauh dari simpang empat sewaktu memasuki kota Painan, kurang lebih sekitar 2 km. Moda transportasi untuk kesana yg paling memadai ya mobil pribadi atau ojek. Pas kita mau nyari angkot ndak ada kelihatan batang hidungnya satu pun, maka pilihan pun jatuh ke tukang ojek, itu pun sulit, karena hari senin harga sudah naek minggu libur juga ternyata tukang ojeknya. Cukup dengan IDR 5K saja sampailah di tepi pantai Carocok yg gorjes itu.

Entrance fee sekitar IDR 10K ya sebandinglah ama apa yg ditawarkan. Pantainya sendiri kalo bisa dibilang kurang menarik, over crowded ama wisatawan. Sudahlah garis pantainya yg sempit, ditambah lagi banyak tenda buat yg mau melepas penat, serta warung pun ikut berdesakan dengan pengunjung. Udah macam Ancol kala lebaran bonus sampahnya. Ada juga semacam jembatan kayu yg menghubungkan pulau-pulau buatan yg tersebar disekitar pantai sampai ke Pulau Batu Kareta, yg mana sewaktu surut bisa dilalui dengan berjalan kaki menembus laut. Kalo mau nyoba flying fox melintasi pantai Carocok ada juga tuh. Tapi karena terlalu bising dan sumpek, kami melimilih menyambangi pulau seberangnya, yakni Pulau Cingkuk.

Boat to Cingkuk – Carocok VV

Cukup dengan IDR 10K kita udah bisa nyebrang ke Pulau Cingkuk dengan boat yg memang tersedia buat pengunjung menyambangi Pulau Cingkuk. Dari Bukit Langkisau terlihat ada menara pandang di pulau tersebut. Sekedar berjalan keliling pulau, atau mencoba wahana banana split boat boleh jadi alternatif. Sayang sekali sampahnya terlalu banyak, udah gitu siap-siap dengan “aromatherapy” yg sangat traumatik. Sebenernya view yg ditawarkan lumayan keren, apalagi bisa nengok deretan bukit barisan di sumatera daratan, beugh …

Balik dari Pulau Cingkuk sudah hampir subuh maghrib, yawdah diputuskan buat balik ke hotel aja. Kirain kalo masih ada transpot buat ke kota, ternyata udah pada cabut, aarrgghh … Dan entah memakai pelet atau ajian pengasih sukma darimana, si Andien bisa aja gitu dapet tebengan si Keong Racun *sayang lupa ngambil potonya* buat ke kota. Selamatlah kami kembali ke penginapan malam itu *ciumin Andien sampe kurus*.

Meatballs

Waktunya makan malem mulai bingung, akhirnya diniatkan untuk menyambangi tukang bakso yg tadi dilewati sewaktu nebeng si Keong Racun. Perasaan deket deh tadi, tapi  kok ya ndilalah sampe 2 km juga jalan kaki. Inget ya malem hari di Painan itu sunyi, tenang, damai, dan tentram. Sampai-sampai angkot aja ndak ada yg lewat. Baksonya lumayan juga buat cemilan.

Balik dari tukang bakso, kita mencoba lewat rute yg berbeda *thanks to Google Maps*, sempet mampir beli sate pariaman dulu, beuughhh … sebungkus IDR 14K aja gitu, isinya 7 tusuk, dan rasanya lumayan sik. SI Mei Mei sepanjang jalan kagak bisa diem mulutnya gara-gara tragedi sate 28 ribu itu. Dan sampai juga di hotel dengan gempor tiada terkira.

Satay Pariaman

Keesokan harinya kami menyambangi Bukit Langkisau, karena bingung kesananya make apaan, yaudah sekalian nyari transport dicombo sama nyari sarapan aja ke pasar kota Painan. Mungkin efek libur panjang kali ya, jadinya sepi. Sarapan kali ini cukup dengan sate pariaman *lagi* di seberang pasar. Trus nyari angkot yg bisa nganterin ke Bukit Langkisau. Lumayan dapet juga setelah celingukan nyari sopirnya yg masih tidur. Berhubung gak tahu harga sewa sopirnya angkotnya, kita kasih aja IDR 25K buat nganter ke Bukit Langkisau. Jalurnya sih searah ke Pantai Carocok, pas sampai simpang tiga sekitar 100 m sebelum Pantai Carocok, kita ambil jalan yg menanjak. Ngeden sengeden-ngedennya itu angkot, sempet pake acara mati mesin pas nanjak. Mana kanan kiri tebing curam pula, tapi berkat restu dari yg Maha Kuasa, kami pun dengan selamat *walau lutut lemes* sampai ke puncak Bukit Langkisau, yay … *tap on my shoulder …*.

Dengan ketinggian 1000 mdpl tak heran Bukit Langkisau sering digunakan sebagai ajang buat olahraga parampaa paralayang dan juga tempat para muda mudi memadu kasih. Dari atas bukit terlihat Samudra Hindia dengan hiasan pulau Cubadak di kejauhan, serta pemandangan kota Salido dan Painan. Tersedia juga gazebo serta warung yg menyediakan aneka minuman pelepas keprawanan dahaga.

From Bukit Langkisau

Demi menghindari sport jantung yg lumayan ekstrem kalo naek angkot lagi, kami memilih untuk berjalan kaki menuju ke penginapan, lumayanlah sekitar 4 km *kurang lebih ya …*. Saking jauhnya perjalanan, bukannya langsung balik ke penginapan, malah nyari ransum dulu di IDThree resto and cafe. Lumayan buat ganti energi yg habis di jalan.

Dan berakhirlah flash trip to Painan kali ini, lepas bayar penginepan, kami pun nyari travel buat ke Padang. Dapetlah ya travelnya, cuman agak ndak menyenangkan aja sepanjang jalan. Udahlah kena IDR 200K, kita suruh mampir ke Jembatan Akar yg cuman 24 km dr jalan raya Salido minta nambah IDR 200K lagi, udah gitu mau masukin penumpang yg diaku adeknya pulak. Nah … don’t mess with rombongan diva ya …

Akhirnya setelah dengan ending yg tak terlalu menyenangkan itu kami sampai juga tanpa kurang suatu apapun, kecuali duit sik ya yg habis. But so far, cukup seru berwisata lokal walau cukup menguras kantong. Tapi gak juga kok, kita ber-7 patungan @ IDR 700-an ribu kalo gak salah buat semua activity di Pagang-Painan ini. So … happy vacation everyone …..

Trio Kwek Kwek

 

Lovely Couple

 

Painan

 

Sate Pariaman

 

Yay

 

Tembus

 

Waru Doyong

 

Long Way Down

 

One BIG Happy Family

 

Advertisements

9 thoughts on “[Travel Story] Pagang Painan Journey (2)

  1. salam kenal ..
    btw masbro anak kanwil riau yah (liat foto ega n jejen)
    saya dr kp2 kerinci (kanwil sumbar), rencana mau ke painan minggu depan
    kalo dr padang ke painan naik travelnya dr sebelah mana yah ??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s