[Travel Story] 10 Hari 2 Negara 3 Kota


Penang Town

*Judulnya macam buku-buku traveling murah menjerumuskan itu yak*

Akhirnya bisa jalan-jalan lagi setelah lepas masa idah dengan kerjaan kantor yg tiada bertepi. Apalagi bulan Maret yg lagi seksi-seksinya tuh kerjaan. Sedikit bisa melepas penat serta menambah khasanah wawasan budaya *tssaaahh ….* dengan jalan-jalan ke negeri seberang *problem ???*. Sempet goyang ketar ketir sih, takut kagak dikasih ijin cutinya ma kanjeng bos, tapi entah angin syurga mana yg melapangkan dada kanjeng bos ngasih ijin ke anak buahnya yg super males ini. Akhirnya pada libur panjang pertengahan bulan April 2012, mimpi itu terlaksana jua *panggil tim Bedah Rumah*.

Setelah menunggu sekian bulan dari tanggal pembelian tiket pesawat Air Asia, terpenuhilah jua janji bersama teman bertualang. Kali ini tujuannya cukup wisata kuliner di Penang, lanjut wisata pantai di Phuket, pastinya wisata belanja di Mangga Dua Square Bangkok kakak.

 

Trip 1 : PKU – LCCT – PEN

Berhubung tak ada direct flight dr kota ini, maka satu-satunya jalan ya terpaksa mentransiti LCCT Airport baru dilanjut flight seterusnya ke PEN. Seperti biasa, Air Asia take off dari bandara SSK II PKU sekitar jam 4 sore *ya secara penerbangan cuman sekali sehari*. Sampai di LCCT sekitar jam 6 sore waktu setempat. Penerbangan ke PEN masih jam 10 malam nanti, drpd bengong gak jelas melipirlah ke kedai kopi Bintang Dollar. Sebenarnya ada yg lebih cepet pesawat LCCT – PEN, cuman pas waktu itu ndak ada harga promo. Setelah sampe bego nunggu, akhirnya pesawat diterbangkan juga ke PEN.

Penerbangan menempuh masa kurang lebih 1 jam, dan tidak ada perbedaan waktu antara LCCT dan PEN. Sampai disana langsung nyari rombongan yg terdiri dari Kokohrocha sebagai juru bicara didampingi Miss Inggrid perwakilan dr kaum hawa dan Buzzerbeez sebagai polisi syariah. Yang mana telah tiba di Penang dari Medan, Jecarda, dan Banda Atjeh via Medan.

Bandaranya lumayan sebenernya untuk ukuran kota kecil (?), sayang pas renovasi kemaren nyampe disitu, jadi ya kesannya agak gloomy berantakan gimana gitu *sembari ngaca*.

Karena nyampe udah hampir tengah malam, bus kotanya udah gak beroperasi lagi, terpaksanya manunggang taksi untuk sampe ke Hutton Lodge di daerah Hutton Lane. Karena berbanyak orang jd ya agak ringanlah ya bayar taksinya.

The Room

Hotelnya sendiri lumayan chic, apik, resik, terlebih lagi bangunannya neolitik historik, tapi dalemannya sangat modernik. Udah gitu lokasinya pun ciamik. Sampai hotel langsung klipuk kecapekan, oh ya gw sekamar ama Buzzerbeez *FYI aja sik, takutnya kan gw ntar hasil visum positive jd ketahuan sopo pelakunya ya*…

(bersambung)

Window lane

Comrades

Advertisements

7 thoughts on “[Travel Story] 10 Hari 2 Negara 3 Kota

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s