[Yummy Trail] Photography & Grill Tiaz


Photography & Grill Tiaz

Selama kurun 5 tahun tinggal di Pekanbaru, baru kali ini nemu tempat makan steak yg bener membuktikan kalau itu emang steak, diluar steak di hotel ya. Gambaran daging yg di-grill dgn bekas hangus panggangan pun hanya sekedar bayangan, karena yg jamak ada disini tak lain tak bukan adalah daging gepuk yg dimasak pake hotplate *tahulah nama tempatnya pasti*. Gak lucu donk mau makan steak yg proper dikit aja musti ke lintas batas negara.

Untungnya udah buka tempat hangout baru yg kalo dari namanya sik dia lebih condong jualan yg bakar-bakaran. Photography & Grill Tiaz namanya, kenapa depannya ada photography, ya maklum ya bok diversifikasi usaha dari si pemilik yg seorang fotograper profesional unggulan ternama dijamannya *cek Twitter ownernya aja*. Selain itu bisa juga buat lokasi syuting dia sik ini resto. Berada di lingkungan Jalan Sumatera yg teduh dan gak begitu rame serta strategis, cocok kiranya jadi meeting point kalo mau hangout bareng.

Exterior

Desain yg modern minimalis dengan aksen utama kayu serta bata ekspose *sok ngarti desain lu lot*, pasti langsung menarik mata orang yg lewat Jalan Sumatera ini. Terlebih dengan penggunaan hamparan rumput sintesis dan dek kayu serta permainan air mancur di pintu masuk, menambah semarak outdoor area yg dipenuhi meja-meja berpayung ini. Ternyata bangunan ini masih satu atap dengan butik Rumah Batik *ownernya sama*.

Interior

Kami pun memilih makan di outdoor area lantai 2, tapi masuknya lewat ruangan utama. Sebetulnya ada tangga langsung ke lantai dua tanpa perlu masuk ruangan. Cuman sekalian lihat-lihat ya gak apa-apa lah. Di ruang utama yg lumayan luas ini ternyata lantainya masih menggunakan rumput sintetis juga *how cool is that*. Beberapa kursi dan meja dgn desain modern tampak menghiasi ruangan. Ambiance ruangan yg dibuat agak redup semakin bikin betah duduk berlama-lama disana.

Outdoor area

Outdoor area lantai dua ini tak seberapa luas, hanya ada 5 meja makan, pas banget cuacanya agak mendung, jadi bisalah sedikit menikmati panasnya Pekanbaru yg suam-suam kuku sore itu. So far tempat makan dengan desain bangunan dan interior paling bener ya baru ini di Pekanbaru.

Menilik dari penampakan warung ini dan harga, sepertinya mereka menargetkan pengunjung dari ekskutif muda dan anak muda hits trendy dengan uang saku berlebih. Lebih menjurus ke kelas menengah ke atas, tapi masih terjangkau kok. Tak berapa lama, waiter menyerahkan diri buku menu. Kalo bisa dibilang sik terlalu simple buku menunya, agak kurang matching ama atmosfer resto yg udah hits banget. Penjelasan mengenai makanannya gak ada, jd musti nanya-nanya dulu ke waiter-nya. Selain jualan daging panggang, ada juga menu lain kok. Tapi kan gak lucu kalo belinya nasi goreng ama es teh manis doank *lirik meja belakang*.

Grilled Meat Menu

Bolak balik halaman dan bolak balik nanya ke waiter-nya soal menu yg ada. Pilihan pun jatuh ke  Crabstick Salad, Grilled Lamb Chops, Grilled Chicken, Crispy Prawn, Manggo Sago, Shiomay dan Kayang Pao buat makannya *biadab banget pesennya*, lalu minumnya Lemon Squash, Hawaiian Lemonade, Strawberry Float, dan Fruit Juice.

The Verdict :

Grilled Lamb Chop

Grilled Lamb Chop (IDR 95K) terdiri dari 2 potongan besar daging kambing yg masih melekat di tulangnya, sauteed veggie, ama potato fries ini disajikan dgn berbagai macam saus. Blackpepper, BBQ, dan Mushroom yg jadi pilihannya. kemaren sik milih yg blackpepper. Daging kambingnya sendiri dimasaknya pas, tingkat kematangannya cenderung welldone. Porsinya lumayan buat harga segitu. Untuk saus blackpeppernya agak kurang kalo dibilang. Sensasi ledakan dari blackpeppernya kurang, jadi kurang nendang. Kemaren sik pas dateng udah agak dingin gitu, i like my steak a lit bit steamy.

Grilled Chicken Steak

Grilled Chicken (IDR 45K) hadir dengan 2 potongan fillet dada ayam, sauteed veggie, dan potato fries, kali ini hadir dengan saus BBQ. Daging ayamnya agak kering, tapi msh bisa ditolerirlah. Manggangnya pun pas, lagi-lagi saus BBQ-nya yg sedikit asam agak mengurangi penilaian. Dengan harga yang dipatok lumayan tinggi, terbayar dengan rasanya yg nendang sik, apalagi porsinya yang besar, cukup buat ngisi perut yg belum makan seharian.

Crispy Prawn

Crispy Prawn (IDR 20K) yg nampak seperti buntelan kue bawang ini boleh jadi pilihan buat cemilan sore. Adonan daging udang yg ditengahnya ada sebongkah keju terasa pas sebagai teman minum mocktail yg segar. Bisa lebih dibumbuin sik sebenarnya untuk dagingnya, karena rasanya agak plain kalau gak dicocol ke saus cabe botolan sebagai condiment-nya. Tapi itu bungkus luarnya enak banget, gak bikin gigi rontok kalo dimakan.

Mango Sago

Mango Sago (IDR 20K) desert yg manis dan menyegarkan ini hadir dengan tampilan yg sangat menarik. Potongan aneka buah yg disiram mango puree serta dikasih topping ice cream dan strawberry ini boleh banget sebagai penyegar siang hari Pekanbaru yg “hangat”. Rasa mangga yg gak terlalu manis serta segarnya potongan buah bisa nge-blend juga dengan 1 scoop ice cream yg mendinginkan lidah. Pengennya sik lebih banyak porsinya, tp ukuran secangkir ini udah cukup kok. Cuman kemaren keluarnya kecepetan, malah jd appetizer.

Kayang Pao

Kayang Pao (IDR 20K) hadir melengkapi meja kami yg udah sesak sam piring makanan ini. 3 buah pao hangat yg berwarna agak hijau ini rasanya lumayan enak. Kuenya sendiri dingin-dingin empuk empuk-empuk hangat rasa pandan gitu. Isiannya ada selai sarikaya, cuman rasanya kurang keluar dibanding bun-nya itu sendiri. Lumayan buat ganjel sebelum maincourse datang sik.

Shiomay

Shiomay (IDR 20K) melengkapi kebiadaban kami memesan makanan. Penampakannya sik seperti shiomay yg lazim pada umumnya sik, cuman ukurannya sedikit lebih besar *biarpun gak begitu kentara selisihnya*. Rasanya pun masih bisa ditolerir, jamak soalnya rasa si shiomay ini.

Crabstick Salad

Crabstick Salad (IDR 25K) merupakan cold dish yg sangat menyegarkan baik dari segi tampilan maupun rasanya. Potongan berbagai macam buah *semangka dan melon sik yg inget* melingkupi 2 potong crab meat dengan topping saus mayonaise yg segambreng. Crab meatnya sendiri porsinya dikit, dan tasteless, mungkin karena gak begitu suka ama mayo, kalo dibilang sik kebanyakan porsi si mayo tadi. Cocok buat starter sebelum masuk ke makan yg lebih berat.

Beverages

Masuk ke minumannya, Lemonade Squash (IDR 25K) rasanya segar banget. Gak terlalu asam dan gak bikin meringis pas menyesapnya. Ukurannya pun lumayan generous buat harga segitu. Hawaiian Lemonade (IDR 25K) merupakan versi lain dari lemon squash tadi. Kali ini dia dicampur susu. Thank God bukan susu kental manis. Rupanya kehadiran susu tadi sedikit mengubah citarasa lemon yg cenderung asam jadi agak lebih netral. Gak bikin eneg sama sekali. Strawberry Float (IDR 27K) memberikan sensasi rasa strawberry yg manis sedikit asam ditiap sedotannya *halah*. Pilihan float-nya sendiri ada coklat dan strawberry, lalu disiram dengan sirup strawberry. Yummeerrsss … Untuk Fruit Juice (IDR 18K) sendiri gak ada yg istimewa dari rasa maupun penampilannya. Tapi masih boleh banget buat menghalau panas yg kadang suka kelewatan kalo di Pekanbaru ini.

The Service :

Pelayanan dari resto ini boleh dipuji, selain dari waiters yg cekatan, mereka juga paham dengan menu yg ada. Pesanan datang pun gak perlu nunggu sembari bikin syal rajutan selesai 2 meter baru terhidang kok. Bisa dibanggakan kalo untuk pelayanannya.

Penilaian sementara sik good food, great place, fab design, and reasonable price. Untuk “warung” yg jualan steak dengan cara di grill dan bukan hotplate, harga yg dipatok masih bisa dinalar sesuai dengan rasa yg ditawarkan. Untuk sebuah resto yg jelas konsepnya mau dibawa kemana, two thumbs up buat ownernya yg berani tampil all out. Overall great dinning experience …

Akun sosial medianya cuman ketemu punya ownernya, kalo restonya yg di Jakarta sik dilihat aja disini.

Photography & Grill Tiaz

Jl. Sumatera – Pekanbaru

TKP

2nd floor Dinning Area

Terrace

Sweet Little Corner

Main Course Menu

Side Dishes

Beverages

Food Porn

Total kelakuan

Advertisements

12 thoughts on “[Yummy Trail] Photography & Grill Tiaz

      • Kalo makanan melayu/Minang sih banyak,

        Kalo sarapan wajib ke Kopi Kimteng,
        Kalo nyari makanan melayu ada di Pondok Gurih, Riau Kuring, Sri Mersing, Pak Abbas
        Kalo melayu minang yg ada mahal di Serba Lezat, Serba Sedap
        Jgn lupa nyobain makan udang di tepi Sungai Siak
        Cobain juga sate daging rusa di Era 51

        Wisata bangunan
        Kantor gubernuran *gak tau bisa masuk ato gak*, Perpustakan daerah, Stadion Utama Riau, Komplek Olahraga Rumbai, Jembatan Siak, Masjid An-Nur, Masjid Senapelan, dan tentunya Jembatan layang berukir pertama di Indonesia, oh ya elupaan, Bandata Int’l SSK II

        Wisata Belanja
        Pasar Bawah, buat nyari oleh2 bisa di Mega Rasa, Cik PUan, ato Silungkang

        Sementara itu aja sik yg aku tau

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s