[Travel Story] When In Brugge


Menerobos hujan salju yg suka-suka turunnya di Antwerp, perlahan beranjak menuju ke Antwerp Centraal untuk melanjutkan perjalan ke tujuan selanjutnya yakni kota Bruges.

Bruges Grote Markt

Sembari mengagumi keindahan stasiun kereta Antwerp yg epik banget ini, pandangan tak lekang dari papan informasi. Jangan sampe ketinggalan kereta aja. Selain mahal, ntar nyampe di Brugge takut kemaleman. Takut nyasar terus salah salah masuk ke rumah orang lagi.

Menahan dinginnya tempat duduk dari marmer ini, pikiran kembali menerawang. Masih belum percaya kalo kesampaian juga ke Eropa. Impulsif yg menyenangkan … untuk sekarang.

Old City

Kereta menuju Bruges pun akhirnya berangkat. Pandangan tak lepas menatap keluar jendela kereta. Kurang lebih 3 jam kemudian, sampai juga di stasiun kereta Bruges. Lepas maghrib kurang lebih kaki melangkah keluar dari stasiun. Karena hostel ada di area kota tua Bruges yg letaknya berada agak jauh dari stasiun, maka diputuskan untuk memilih moda bus kota. Kurang lebih €1,30 per trip tarifnya, lebih murah ngambil paketan sebenernya.

Dari stasiun Bruges, naiklah bus tujuan Centrum untuk mencapai pusat wisata kota Bruges. Sebenernya jalan kaki deket juga kok, cuma karena udah capek banget, plus dingin dan malam yg lebih cepet turunnya karena pas winter, maka public transport jadi pilihan praktisnya. Males aja kan ya malam-malam geret koper ama gendong ransel gede dari ujung ke ujung.

Bruges Centraal

St. Christopher’s Bauhaus yg jadi tempat persinggahan malam itu di Bruge. Dari Bruges Centraal bisa 30 menit kalo jalan kaki, tapi memilih untuk mengeluarkan ongkos sedikit itu keputusan terbaik.

Lokasi bagian ujung kota tua ini sepi banget kalo malem musim dingin gini, agak was was pas jalan kaki menuju penginepan dari halte bus. Untung aja inget ini lagi di Eropa Bagian Barat, bukan Indonesia Bagian Barat, jadi agak sedikit tenang. Tapi waspada tetep perlu sik, you never know apa yg akan terjadi kedepannya.

Sembari menguatkan tulang menahan dingin angin malam, keluarlah menjelajah kota tua.

The Canal

Cakep banget ini kota pas malem, bangunan tua yang yg masih terjaga plus pencahayaan yang bagus menambah kualitas pemandangan kota tua ini.

Ada beberapa sudut kota yang agak serem sik sebenernya karena lighting yg kurang terang dan sepi banget. Apalagi pas banget bulan purnama, haduh itu lihat kastil tua berasa ada yg mengawasi dari jendela.

Spooky

Besok paginya keliling kota lagi, asli ya ini suasananya beda banget pas malem ama siang gini. Super duper cantik abis. Sudut-sudut kota yang gak sempet disinggahi jadi terhampiri.

Casual morning stroll

Bagian kota tua Brugge ini memang lumayan luas sebenernya, bisa dikelilingi dengan naek bus, jalan kaki, atau imitan  tur sepeda. Pengen agak lama sebenernya disini, cuman waktunya mepet banget, so cuman semalam menghabiskan waktu disini, next stop …. bonjour Paris.

When in Bruges

Old town

Stadhuis

Avenue

Hello Sunshine

More photos, click on the pict

 

Advertisements

4 thoughts on “[Travel Story] When In Brugge

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s